si cantik cempaka

seorang gadis, seekor kucing & nenek kebayan

21 Oct
Lempari saja aku dengan senyum, aku takkan pernah bosan. Asal kau jangan melemparku jauh-jauh lalu tersenyum.

(via panjiramdana)

21 Oct
18 Oct amandaonwriting:

You know you’re a writer when…

amandaonwriting:

You know you’re a writer when

17 Oct oh… somehow I agree with this 

oh… somehow I agree with this 

13 Oct that’s why I choose to read and write :)

that’s why I choose to read and write :)

13 Oct
We read to know we’re not alone.

William NicholsonShadowlands (via teenager90s)

I’m not alone as long as I’m a reader :)

13 Oct kopi + buku+ menulis semula + rasa rindu = terapi :)
Seingatku, lagu pertama The Beatles yang kudengar adalah lagu Help! sewaktu kanak-kanak. Waktu itu aku tidak tahu siapa penyanyinya. Yang kutahu lagu itu sering keluar di kaca TV. Lama kemudian, aku melupai The Beatles. Aku hanya mendengarnya sekadar nama saja. Tak lebih daripada itu. Tapi, entah bila mulanya aku kembali mendengar lagu-lagu mereka. Seingat aku pertengahan remaja rasanya. Pada mulanya aku sekadar mendengar. Tapi lama-kelamaan aku perasan sesuatu. Rupa-rupanya lagu-lagu mereka ni ditujukan padaku. Oh, bukan secara literalnya, tapi itu yang aku rasa. Dekat di hati. Malah, ada beberapa buah cerpenku diinspirasi daripada lagu-lagu mereka. 
Buku 100 Best Beatles Songs ini kubeli lebih kurang 2 tahun lepas. Aku simpan dulu sebelum betul-betul ada mood untuk baca. Baru-baru ni saja aku buka kembali membuka buku tersebut. Nah, aku bagai berjumpa dengan diri sendiri semula. Benar-benar memberi inspirasi. Aku mulai rindu aku yang dulu. Aku yang menulis dengan penuh rasa gembira, semangat dan debaran. Itulah passion orang kata.
Bukan seperti sekarang. Aku menulis dengan berfikir perkara yang macam-macam. Terlalu banyak campur tangan luar. 
Aku akan menulis semula, macam dulu-dulu. Aku ada beberapa cerita yang sebenarnya aku rasa mustahil penerbit buku mahu terbit. Tapi aku sudah ada misi alternatif dan The Beatles berjaya membuatku terus mengejar impianku. :)

kopi + buku+ menulis semula + rasa rindu = terapi :)

Seingatku, lagu pertama The Beatles yang kudengar adalah lagu Help! sewaktu kanak-kanak. Waktu itu aku tidak tahu siapa penyanyinya. Yang kutahu lagu itu sering keluar di kaca TV. 

Lama kemudian, aku melupai The Beatles. Aku hanya mendengarnya sekadar nama saja. Tak lebih daripada itu. Tapi, entah bila mulanya aku kembali mendengar lagu-lagu mereka. Seingat aku pertengahan remaja rasanya. Pada mulanya aku sekadar mendengar. Tapi lama-kelamaan aku perasan sesuatu. Rupa-rupanya lagu-lagu mereka ni ditujukan padaku. Oh, bukan secara literalnya, tapi itu yang aku rasa. Dekat di hati. Malah, ada beberapa buah cerpenku diinspirasi daripada lagu-lagu mereka. 

Buku 100 Best Beatles Songs ini kubeli lebih kurang 2 tahun lepas. Aku simpan dulu sebelum betul-betul ada mood untuk baca. Baru-baru ni saja aku buka kembali membuka buku tersebut. Nah, aku bagai berjumpa dengan diri sendiri semula. Benar-benar memberi inspirasi. Aku mulai rindu aku yang dulu. Aku yang menulis dengan penuh rasa gembira, semangat dan debaran. Itulah passion orang kata.

Bukan seperti sekarang. Aku menulis dengan berfikir perkara yang macam-macam. Terlalu banyak campur tangan luar. 

Aku akan menulis semula, macam dulu-dulu. Aku ada beberapa cerita yang sebenarnya aku rasa mustahil penerbit buku mahu terbit. Tapi aku sudah ada misi alternatif dan The Beatles berjaya membuatku terus mengejar impianku. :)

13 Oct Kata Farhan padaku, “Cinta itu harus ambil peduli. Kalau tidak peduli, itu bukan cinta namanya.”

Dia Bukan Shah Rukh Khan (novel solo ketiga saya) :)

Kata Farhan padaku, “Cinta itu harus ambil peduli. Kalau tidak peduli, itu bukan cinta namanya.”

Dia Bukan Shah Rukh Khan (novel solo ketiga saya) :)

10 Oct amandaonwriting:

Writing Quote – Edna Ferber

amandaonwriting:

Writing Quote – Edna Ferber

09 Oct psychofactz:

 

the power of body… and brain hehe :D

psychofactz:

 

the power of body… and brain hehe :D